5 Rasio Keuangan Utama yang Harus Anda Ketahui

5 Rasio Keuangan Utama yang Harus Anda Ketahui

Mencari tahu nilai saham bisa sesederhana atau serumit Anda membuatnya. Itu tergantung pada seberapa banyak kedalaman perspektif yang Anda butuhkan. Jika Anda melihat terlalu banyak, mudah untuk melewatkan poin penting di tengah kerumitan. Jika Anda melihat terlalu sedikit, Anda berisiko meninggalkan banyak informasi penting yang tidak diketahui.

Cukup berapa? Ini benar-benar terserah Anda. Apa yang mungkin ingin Anda lakukan pertama adalah memiliki semua dasar-dasar Anda. Dan itulah yang akan kita jelajahi di sini.

5 Rasio Keuangan Utama untuk Menganalisis Saham

Ada beberapa rasio saham, tetapi kelima rasio ini sangat mendasar untuk menganalisis saham sehingga Anda benar-benar harus mengetahuinya seperti punggung tangan Anda. Jika ada, mereka dapat membantu memberi Anda arahan ketika mencoba mencari “nilai” saham. Anda mungkin bertanya pada diri sendiri: Penilaian relatif terhadap apa? Nah, itu intinya.

Anda mungkin ingin melihat nilai saham dari berbagai sudut. Tetapi tentu saja Anda ingin memastikan bahwa Anda memiliki semua dasar-dasar yang tercakup. Dan itulah yang dirancang untuk dilakukan oleh kelima rasio ini. Jadi, mari kita mulai.

Price-to-Earning atau Rasio P/E

Price-to-earnings (P/E) rasio sangat mungkin “rasio saham yang paling banyak digunakan di dunia,” kata Michael Fairbourn, pelatih pendidikan di TD Ameritrade. Rasio P/E memberi tahu Anda seberapa banyak investor bersedia membayar untuk saham di atas pendapatan per sahamnya.

Misalnya, jika suatu saham memiliki rasio P/E (juga disebut “kelipatan”) 20, itu berarti investor bersedia membayar hingga 20 kali pendapatan per sahamnya untuk memilikinya. Tapi apakah itu terlalu banyak atau terlalu sedikit? Mahal atau murah?

Pada akhirnya, itu dapat bergantung pada apa yang mampu dicapai perusahaan dalam hal pendapatan masa depan. Anda selalu dapat membandingkan P/E saham dengan rata-rata historis S&P 500, yang, menurut Fairbourn, saat ini mendekati 15. Selain itu, rasio P/E tidak dapat benar-benar memberi tahu Anda lebih dari apa yang diinginkan investor. bayar sekarang.

Baca Juga:  7 Kesalahan Investasi Yang Sering Dilakukan Pemula

“Jika perusahaan dengan 35 P/E memiliki tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi daripada perusahaan dengan 10 P/E, maka perusahaan dengan rasio yang lebih tinggi mungkin sebenarnya ‘lebih murah,’” jelas Fairbourn. Dan ini membawa kita ke rasio berikutnya.

Rasio Harga/Penghasilan Terhadap Pertumbuhan Atau Peg

Tidak sepopuler P/E relatifnya, rasio harga/laba terhadap pertumbuhan (PEG) dapat memberikan gambaran yang lebih komprehensif dan jelas tentang prospek pertumbuhan saham di masa depan.

Anda mungkin mengetahui rasio P/E saham, tetapi bagaimana angka tersebut berdiri relatif terhadap tingkat pertumbuhan yang diproyeksikan? Price-to-earning perusahaan mungkin “murah”, tetapi jika perusahaan tampaknya tidak dapat tumbuh, apa gunanya mempertahankan saham dengan P/E rendah?

“Dalam rasio ini, Anda membandingkan P/E dengan perkiraan konsensus analis dari proyeksi pendapatan, yang biasanya diproyeksikan paling awal setiap triwulan hingga selama lima tahun,” kata Fairbourn. Jadi, bagaimana Anda bisa membaca ini? Fairbourn menyarankan bahwa jika rasio PEG kurang dari satu, investor umumnya akan menganggapnya undervalued.

Mengapa komponen pertumbuhan begitu penting? “Anda tidak ingin membeli sesuatu yang selamanya akan menjadi tawar-menawar,” kata Fairbourn. “Investor sering ingin melihat sejarah pertumbuhan dalam kombinasi dengan proyeksi pertumbuhan. Ini dapat membantu memvalidasi rasio PEG yang undervalued.”

Rasio Harga-untuk-Penjualan Atau P/S

Beberapa perusahaan mungkin memiliki pendapatan kuartalan yang kuat (kata lain untuk “penjualan”) tetapi pendapatannya lemah, mungkin karena mereka akhirnya menghabiskan sebagian besar pendapatan mereka. Beberapa investor rela mengorbankan keuntungan sekarang untuk potensi pengembalian yang lebih kuat di masa depan. Mereka memahami bahwa perusahaan tertentu mungkin perlu mengeluarkan uang tunai dan laba penjualan triwulanan untuk membangun perusahaan yang lebih besar dan lebih baik di masa depan. Yang penting di sini adalah penjualan.

Baca Juga:  4 Keunggulan Reksa Dana

Rasio harga terhadap penjualan (P/S) menunjukkan seberapa banyak investor bersedia membayar di atas “pendapatan” perusahaan (bukan “penghasilan” pendapatan dikurangi kewajiban tetapi pendapatan kotor).

Pendapatan mungkin bukan angka yang “padat” seperti pendapatan, tetapi seperti yang ditunjukkan Fairbourn, ada sesuatu yang keren tentang penggunaan pendapatan sebagai dasar penilaian. “Penjualan umumnya kurang dimanipulasi oleh manajemen dibandingkan dengan pendapatan,” katanya. Dengan kata lain, penjualan adalah penjualan, titik. Meskipun pendapatan dapat dipengaruhi oleh berbagai pengeluaran, apa yang dihasilkan perusahaan dalam penjualan cukup mudah.

“P/S membantu kita memahami hubungan antara harga saham saat ini dan penjualan tahunan sebuah perusahaan. Jadi, jika rasio memberi kita pembacaan, katakanlah, 0,53, maka rasio tersebut memberi tahu kita bahwa kita membayar 53 sen per saham untuk setiap dolar yang dihasilkan perusahaan dalam penjualan,” jelas Fairbourn.

Rasio Harga-untuk-Pesan Atau P/B

Berapa nilai saham perusahaan relatif terhadap nilai aset bersihnya (nilai buku)? Itulah yang coba ditunjukkan oleh rasio harga terhadap buku (P/B).

Di permukaan, ini adalah metrik efektif yang dapat membandingkan kapitalisasi pasar saham dengan “apa yang dimilikinya versus apa yang menjadi hutangnya,” kata Fairbourn.

Tetapi dia juga menunjukkan peringatan besar: “Tergantung pada industrinya, banyak biaya aset perusahaan dihargai tidak sesuai dengan nilai pasar tetapi nilai yang dibawa pada saat akuisisi.” Misalnya, jika sebuah perusahaan yang telah ada membeli real estat beberapa dekade yang lalu, nilai buku properti itu mungkin berumur puluhan tahun, bukan mark-to-market. Jadi, untuk menemukan nilai buku sebenarnya dari sebuah perusahaan, Anda mungkin harus menggali lebih dalam, di luar buku.

Baca Juga:  Inilah 7 Pilihan Produk Investasi yang Mungkin Cocok Untuk Anda

Debt-to-Equity Atau Rasio D/E

Mirip dengan nilai buku perusahaan, kami membalikkan istilah untuk rasio terakhir ini, mencari tahu apa yang dimiliki perusahaan relatif terhadap apa yang dimilikinya. Perhitungannya cukup sederhana.

Umumnya, investor lebih memilih rasio utang terhadap ekuitas (D/E) kurang dari satu. Pembacaan dua atau lebih tinggi dapat ditafsirkan sebagai membawa lebih banyak risiko. Tapi tergantung industrinya juga. Menurut Fairbourn, “Beberapa perusahaan, seperti perusahaan energi dan pertambangan industri besar, cenderung menanggung lebih banyak utang daripada bisnis di industri lain.”

Jadi, jika Anda menemukan industri yang biasanya menanggung beban utang yang lebih tinggi, mungkin menawarkan pengembalian yang lebih besar, tetapi dengan risiko yang lebih besar.

Temukan Jalanmu

Menganalisis nilai saham mungkin tidak sesederhana itu. Perhitungan tidak akan memberi Anda jawaban yang jelas, tetapi jika Anda memperlakukannya sebagai koordinat pada peta, mereka mungkin mengarahkan Anda ke arah yang benar. Seperti halnya setiap peta, Anda tidak selalu dapat melihat jalan atau kondisi cuaca. Di situlah Anda harus membuat penyesuaian sendiri dan memutuskan apakah suatu peluang menguntungkan atau terlalu berisiko. Lima rasio keuangan utama ini akan membantu Anda memulai. Ingat, meskipun mereka tidak dapat mengungkapkan segala sesuatu yang penting tentang sebuah perusahaan, ada baiknya untuk melihat cukup banyak jalan di depan untuk memutuskan ke mana harus pergi dan apakah akan mempercepat atau memperlambat.